close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

31.2 C
Jakarta
Kamis, Juli 11, 2024

Bawaslu Wonosobo Buka Pendaftaran 3.091 Calon Pengawas TPS

spot_img

Wonosobo | VoA – Mengawali kegiatan pada tahun 2024, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Wonosobo menggelar pendaftaran calon Pengawas Tempat Pemungutan Suara (PTPS), serentak di 15 kecamatan di seluruh Kabupaten Wonosobo, Selasa (2/1/2024)

Ketua Bawaslu Kabupaten Wonosobo, Sarwanto Priadhi menjelaskan bahwa pendaftaran calon PTPS itu juga dilakukan serentak di seluruh Indonesia. Adapun pihak yang diberikan kewenangan untuk melakukan kegiatan tersebut adalah Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam).

“Pantauan kami, Panwascam di seluruh Kabupaten Wonosobo sedang melayani pendaftaran calon PTPS. Pendaftaran dibuka sejak pukul 08.00 WIB. Dan alhamdulilah, respon dan antusias masyarakat untuk berkontribusi mengawal demokrasi cukup baik. Pada hari pertama saja yang mendaftar sudah relatif banyak,” terang Sarwanto.

Dikatakan oleh Sarwanto bahwa masa pendaftaran calon PTPS dimulai sejak tanggal 2-6 Januari 2024. Selanjutnya, terhadap para pendaftar akan dilakukan penelitian administrasi dan wawancara. Hasilnya akan diumumkan pada tanggal 18-19 Januari 2024.

Baca juga:  Momentum Bersejarah, Penandatanganan Komitmen Zona Integritas Kantor Imigrasi Wonosobo

Menurut Sarwanto, peran PTPS nantinya sangat penting oleh karena akan melakukan pengawasan pada setiap tahapan penyelenggaraan pemungutan suara dan penghitungan suara di tingkat TPS.

“Mengingat pentingnya peran PTS tersebut maka kami tidak hanya sekadar memenuhi kebutuhan jumlah PTPS yaitu sebanyak 3.091 orang, tetapi kami juga akan mewujudkan PTPS yang memiliki pengetahuan, kecermatan, keberanian, dan kemampuan menyampaikan pendapat. Oleh sebab itu, mereka yang nanti dinyatakan lulus akan segera dilantik dan mendapatkan berbagai pelatihan sebelum terjun sebagai pengawas,” tandasnya.

Ketika ditanya tentang persyaratan yang harus dipenuhi oleh pendaftar, Sarwanto mengungkapkan bahwa persyaratan bagi pendaftar mengacu pada Keputusan Ketua Bawaslu RI Nomor : 504/KP.01/K1/12/2023 tentang Petunjuk Teknis Pembentukan dan Penggantian Antarwaktu Pengawas Tempat Pemungutan Suara Dalam Pemilu 2024.

Baca juga:  Kemenangan H. Bambang Sutopo: Modal Saya 3 M

Disebutkan dalam Petunjuk Teknis itu bahwa persyaratan yang harus dipenuhi pendaftar diantaranya adalah WNI, berusia minimal 21 tahun, berpendidikan minimal SLTA/sederajat, bersedia bekerja penuh waktu.

Terkait dengan syarat usia pendaftar yaitu minimal 21 tahun, Sarwanto mengatakan bahwa batasan usia itu dimaksudkan agar Bawaslu dapat merekrut para calon pengawas yang telah memiliki kematangan/kedewasaan sehingga kelak mampu menjalankan tugas secara berintegritas sesuai dengan azas Pemilu dan kode etik pengawas.

Hal lain yang penting menurut Sarwanto adalah bagaimana mewujudkan pengawas TPS yang independen, tidak menjadi bagian dari partai politik atau peserta pemilu.

“Selain itu, pendaftar tidak boleh keanggotaan partai politik atau tim sukses atau lainnya yang terkait dengan Pemilu 2024. Ha ini sangat penting karena dalam menjalankan tugasnya Pengawas harus independen, tidak boleh condong ke salah satu peserta pemilu,” lanjut Sarwanto.

Baca juga:  Bacabup Ndoro Nur,  Farming Integrated untuk Masyarakat Pemalang

Untuk memenuhi independensi tersebut, Sarwanto mengatakan bahwa setiap pendaftar akan dilakukan pengecekan ke dalam aplikasi SIPOL. Selain itu, masyarakat juga diberikan kesempatan untuk memberikan tanggapan/pendapatnya terkait para calon PTPS.

“Sebagai upaya menjaga transparansi dan independensi, kami juga memberikan kesempatan masyarakat untuk menyampaikan pendapatnya. Alokasi waktu tanggapan masyarakat adalah tanggal 10-21 Januari 2024,” tandasnya.

Seperti diketahui bersama bahwa Pemilu 2024 akan dilaksanakan pada tanggal 14 Pebruari 2024. Sebelum masuk pada masa pemungutan suara, kini Pemilu memasuki masa kampanye dimana para peserta pemilu diberikan kesempatan untuk mencari dukungan kepada para pemilih. Puncak masa kampanye akan dilaksanakan mulai tanggal 21 Januari hingga 10 Pebriari 2024 yaitu kampanye dengan metode Rapat Umum atau Rapat Terbuka.(Herman)

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler

Hemat Menyala Mitra Merana”  Isi Pesan Karangan Bunga yang Dikirim ke Kantor Gojek

Surabaya | VoA - Para mitra pengemudi Gocar mengirimkan karangan bunga kepada Gojek sebagai aksi damai menolak insentif dengan skema Hemat. Informasi yang telah dihimpun voa.co.id...

Seduluran Abdi Dalem Eyang Joko Dolog serta KPJ dan Warga RW 02 Kompak Bagi Takjil On the Road

Surabaya | VoA - Moment Ramadan tahunan ini selalu dimanfaatkan Kelompok Pemusik Jalanan (KPJ) kota Surabaya untuk berbagi takjil dan buka bersama baik On the...

Pengamat Sepak Bola ASEAN Sebut Kritik Towel Salah Alamat

Surabaya | VoA - Pengamat sepak bola Asean Saleh Ismail Mukadar ikut meramaikan laga Timnas Indonesia. Ia mengatakan sebenarnya yang melakukan kritik terhadap Timnas...

Tahanan Kasus Tipu Gelap Polsek Dukuh Pakis Kabur, Empat Polisi Diperiksa Propam Polrestabes Surabaya

Surabaya | VoA - Saat kepolisian sibuk mengamankan arus mudik dan arus balik lebaran 2024, seorang tahanan Polsek Dukuh Pakis kabur pada Jumat (12/04/2024)...

Fenomena Sosial Warung Madura Cukup Menarik Dikaji, Polemik Ini Direspon Senator Jatim dan Dinkopdag kota Surabaya

Surabaya | VoA - Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) menyatakan tidak pernah melarang warung-warung Madura beroperasi 24 jam. Alasannya karena toko kelontong Madura...

Gerak Cepat, Polsek Cimanggis Buru Pelaku “Penggelapan Sepeda Motor” Dengan Modus Terima Gadai di Media Sosial

Depok | VoA - Ramai status motor digelapkan di Media Sosial Group Facebook "Info Gade motor / mobil Depok, Sawangan dan sekitarnya" korbannya capai...
Berita terbaru
Berita Terkait