close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

25.4 C
Jakarta
Rabu, Juli 24, 2024

Ahli Waris Lahan Bojong-Bojong Malaka Sebut Tak Mengenal Kasno

spot_img

Depok | VoA – Kasus dugaan perampasan tanah milik adat di Kampung Bojong-Bojong Malaka oleh Kementerian Agama Republik Indonesia untuk proyek Kampus Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Kelurahan Cisalak, Kecamatan Sukmajaya, Kota Depok, kembali mencuat. Salah satu tokoh ahli waris, Kong Piih (80 th), menegaskan ketidaktahuannya terhadap seseorang bernama Kasno.

“Saya tidak kenal, semua ahli waris tanah Bojong tidak kenal yang namanya Kasno. Siapa dia?” ucap Kong Piih di kediamannya, Selasa, (30/01/2024)

Pernyataan ini muncul sebagai tanggapan terhadap klaim Kasno yang mengaku sebagai sekretaris paguyuban warga Bojong-Bojong Malaka dan disampaikan melalui media online. Kong Piih menegaskan bahwa satu-satunya kuasa yang dimiliki oleh ahli waris tanah Bojong adalah Yoyo Effendi, Ketua LSM Koalisi Rakyat Anti Mafia Tanah (KRAMAT).

Baca juga:  Majelis Taklim Qurrota A’yun Gelar Pengajian Bulanan Spesial Ulang Tahun Ketua

“Orang itu bicara atas nama siapa? Terus pegang dokumen atas izin siapa? Kalau dia ngaku sebagai kuasa ahli waris, lah kapan ahli waris ngasih kuasa sama orang itu? orang yang diberi kuasa untuk mengurus dan memperjuangkan ahli waris tanah Bojong cuma seorang, namanya pak Yoyo Effendi. Selain dia, ngga ada lagi” ucap lelaki yang lahir di tanah Kampung Bojong-Bojong Malaka tersebut.

Hal senada juga di katakan, Ali Firdaus (60 th), dia menjelaskan bahwa seluruh ahli waris hanya mempercayai Yoyo Effendi sebagai kuasa yang diamanahkan untuk memperjuangkan hak mereka. Menurut Ali, Yoyo Effendi telah berkomitmen secara maksimal, mulai dari upaya hukum di pengadilan negeri Depok hingga lobi politik.

Baca juga:  Menuju Masyarakat Bebas Rokok, Kota Depok Berbagi Pengalaman di Forum Internasional

“Pak Yoyo sudah lama bekerja untuk kami secara maksimal. Hak kami atas nama warisan orang tua kami pasti akan kembali ke tangan kami,” tandas Ali Firdaus.

Yoyo Effendi, saat diminta tanggapannya, merespons dengan santai. Dia menyatakan bahwa dia mengenal Kasno dan sebaliknya. Yoyo menceritakan pengalamannya ketika berjuang menjadi anggota KPU Depok tahun 2008, di mana dia mendapat teror mental yang diduga berasal dari Kasno.

“Saya yakin saya akan kembali lolos dari gangguan orang itu sebagaimana lolosnya saya menjadi anggota KPU Depok,” kata Yoyo Effendi.

Namun, Yoyo Effendi menegaskan bahwa jika gangguan tersebut mengancam perjuangan ahli waris tanah Bojong, dia akan melawan dengan tegas.

Baca juga:  Yayasan Al Istiqamah Kembali Salurkan 900 Paket Sembako

“Saya cuma mengingatkan, siapapun yang mengganggu perjuangan ahli waris tanah Bojong, jangankan orang yang bernama Kasno, jenderal bintang seribu pun bakal saya tabrak!,” tegas Yoyo Effendi.

Menanggapi hal itu, Kasno, mengungkapkan bahwa ahli waris terpecah menjadi dua kubu, dan dirinya mengklaim mendapat dukungan dari Abdul Manap, salah satu ahli waris tanah milik adat di Kampung Bojong-Bojong Malaka.

“Ahli waris terpecah menjadi dua, ada yang ikut bang Samsul ada yang ikut bang Yoyo. Kalau saya di pihaknya bang Samsul. Jadi yang menunjuk saya sebagai tim adalah Abdul Manap salah satu ahli waris tanah milik adat di Kampung Bojong-Bojong Malaka,” jelas Kasno melalui pesan aplikasi whatsapp. (ed)

spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler

Hemat Menyala Mitra Merana”  Isi Pesan Karangan Bunga yang Dikirim ke Kantor Gojek

Surabaya | VoA - Para mitra pengemudi Gocar mengirimkan karangan bunga kepada Gojek sebagai aksi damai menolak insentif dengan skema Hemat. Informasi yang telah dihimpun voa.co.id...

Seduluran Abdi Dalem Eyang Joko Dolog serta KPJ dan Warga RW 02 Kompak Bagi Takjil On the Road

Surabaya | VoA - Moment Ramadan tahunan ini selalu dimanfaatkan Kelompok Pemusik Jalanan (KPJ) kota Surabaya untuk berbagi takjil dan buka bersama baik On the...

Pengamat Sepak Bola ASEAN Sebut Kritik Towel Salah Alamat

Surabaya | VoA - Pengamat sepak bola Asean Saleh Ismail Mukadar ikut meramaikan laga Timnas Indonesia. Ia mengatakan sebenarnya yang melakukan kritik terhadap Timnas...

Tahanan Kasus Tipu Gelap Polsek Dukuh Pakis Kabur, Empat Polisi Diperiksa Propam Polrestabes Surabaya

Surabaya | VoA - Saat kepolisian sibuk mengamankan arus mudik dan arus balik lebaran 2024, seorang tahanan Polsek Dukuh Pakis kabur pada Jumat (12/04/2024)...

Fenomena Sosial Warung Madura Cukup Menarik Dikaji, Polemik Ini Direspon Senator Jatim dan Dinkopdag kota Surabaya

Surabaya | VoA - Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) menyatakan tidak pernah melarang warung-warung Madura beroperasi 24 jam. Alasannya karena toko kelontong Madura...

Gerak Cepat, Polsek Cimanggis Buru Pelaku “Penggelapan Sepeda Motor” Dengan Modus Terima Gadai di Media Sosial

Depok | VoA - Ramai status motor digelapkan di Media Sosial Group Facebook "Info Gade motor / mobil Depok, Sawangan dan sekitarnya" korbannya capai...
Berita terbaru
Berita Terkait